Saturday, 15 March 2014

Turn Back The Pendulum

Masa...
Itu suatu benda yang paling berharga.
Kadang-kadang kita terlepas pandang sesuatu.
Dan kita menyesal akhirnya.

Masa silam kadangkala menyakitkan.
Memori takkan lenyap buat selamanya.
Luka sudah sembuh tetapi parut masih ada.
Ada perkara yang kita sesalkan tetapi kita tidak mampu untuk berbuat apa-apa.
Adakah kerana kita lemah?
Ataupun sebab kita membuat perkara sambil lewa sehingga menyesal dengan perkara lepas?

Masa silam kadangkala indah.
Memori takkan lenyap buat selamanya.
Keseronokan yang hanya sebentar tetapi ingatan itu tetap ada.
Gelak ketawa, riang ria, indahnya hidup.
Seperti ingin ulang lagi situasi itu.
Malangnya, masa tak akan berulang sekali lagi.
Masa akan berlalu pergi macam tu sahaja.

Sesuatu yang kita sesalkan atau kita nak ulang semula memang tak akan berlaku.
Sebab perkara yang lepas mana boleh berulang?
Masa itu bukan sesuatu yang boleh diukur.

Demi masa, sesungguhnya manusia dalam kerugian.
Melainkan yang beriman dan beramal soleh..

Masa itu emas. Kerana ia sangat berharga.
Apa yang kita tak boleh buat sekarang, maka buatlah.
Jangan menyesal di kemudian hari nanti.

Turn back the pendulum.
No, you can't.
Time is short.
Don't despise it.
Despise yourself.

Friday, 14 March 2014

Perasan

Susah nak duga.
Susah nak perasan.
Kenapa aku cakap macam tu?

Sebab susah nak perasan orang suka kita.
Kadangkala takut syok sendiri pun ada.
Lumrah kehidupan budak-budak U.

Tapi, aku ada suka sorang ni.
Dari semester 1.
Nak kata aku suka dia, yalah.
Masalahnya, adakah dia suka aku?

Nak cuba tarik perhatian dia, takut buat benda bodoh.
Korang pun sama, kalau ada sorang yang kita minat memang payah nak luahkan.
Aku lagi teruk, susah sikit nak cakap dengan perempuan yang aku suka.
Permasalahan yang bermasalah.

Nak tekel perempuan bukan mudah.
Siapa kata senang memang gilalah.
Aku nak cakap dengan perempuan pun tak berapa berani.
Haha memang kepayahan begitu.

Yang paling perit...
Bila kita dapat respons negatif dari perempuan yang kita suka.
Kita fikir dia suka kita.
Rupanya kita hanya PERASAN.

PERASAN yang dia suka kita.
Sedangkan dia anggap kita kawan je.
Jadi apa yang patut kita buat?
Berdiam diri atau cuba yang lain?

Atau masih tetap cuba tackle dia?

Masalah lagi.
Final examination. Tak baca apa lagi.